Senin, 17 Oktober 2011

Kisah Ilse Koch salah satu wanita terkejam di dunia


tahun 1950, ketika “Bitch of Buchenwald” Ilse Koch akhirnya dikenakan tuntutan sebagai pembunuh missal di pengadilan jerman, dia membantah dengan mengatakan bahwa dia sama sekali tidak tahu akan apa yang telah terjadi di kamp konsentrasi di luar Weimar.
Meskipun ada banyak bukti dari mantan rekan napinya, dia bersikukuh:

“Aku hanya ibu rumah tangga biasa. Aku sibuk membesarkan anak-anakku. Aku tidak pernah melihat apa pun yang tidak berperikemanusiaan!”

Ketika ratusan orang berkumpul di luar pengadilan dan berteriak “bunuh dia! bunuh dia!” dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Ilse Koch lahir di Dresden, dan pada usia 17 tahun dia adalah seorang gadis pirang yang menggairahkan: tipe wanita Indo-Eropa dan memiliki setiap potensi untuk membuat tentara rahasia Nazi bermimpi basah.
Dia ikut serta dalam Partai Pemuda Nazi (Nazi Youth Party), bekerja disebuah took buku yang menjual leteratur tentang partai itu dan pornografi di-bawah-meja; dan tidak lama kemudian dia memiliki skandal dengan pria-pria SS.
Kemudian, meskipun dia menarik perhatian pemimpin SS dan Gestapo Heinrich Himmler, yang memilihnya sebagai pasangan yang sempurna untuk ajudan utamanya yang brutal, Karl Koch.
Tak lama setelah pernikahan mereka, ketika Koch ditugaskan sebagai komandan Buchenwald, dia tinggal di villa dekat kamp, memiliki dua anak, kemudian diabaikan oleh suaminya, yang terlalu sibuk dalam berbagai pesta seks yang gila-gilaan di Weimar.

Mungkin karena ingin membalas dendam. Ilse mulai mengadakan pesta seks sendiri, dia mengundang lima atau enam opsir sekaligus ke ranjangnya.
Dia memiliki ketidakpuasan seksual yang abnormal dan tidak lama setelah perang dimulai, dia mulai mengarahkan perhatiannya kepada sebagian besar tawanan yahudi di kamp.

Pertama kalinya dia berjemur dengan telanjang bulat di luar pagar kawat kamp untuk menggoda mereka; kemudian dia mulai menghentikan truk dan kereta api pengangkut mereka dalam keadaan setengah telanjang, membelai-belai payudaranya dan meneriakkan kata-kata yang memancing nafsu mereka.
Jika ada tawanan yang melihatnya, maka mereka akan dipukuli dengan bengis; dan pada suatu ketika, ketika dia sedang mengisi laporan, dua orang dipukul sampai mati dan satu orang wajahnya dikubur sampai dia mati kehabisan nafas.
Dengan gembira dia menulis bahwa semuanya dieksekusi karena melirik dia.

Dia mendesak para pengawal untuk menggunakan para tawanan sebagai target untuk latihan mereka; kadang dia sendiri yang menggunakan para tawanan itu sebagai target latihannya.
Dia memilih beberapa tentara yang ganteng untuk dibawa keluar kamp dan diundang untuk berpesta seks dengannya.
Kemudian, akhirnya-mungkin karena sudah bosan dengan seks yang biasa-dia mulai mengkoleksi tanda kenang-kenangan.

Suatu hari, secara kebetulan, dia melihat dua tawanan bertato yang sedang bekerja dengan bertelanjang dada.
Dia memerintahkan agar mereka segera dibunuh dan kulitnya dipersiapkan untuk dibawa kepadanya.
Tidak lama kemudian, dia semakin terobsesi dengan kulit manusia, terlebih jika ditato.
Di ruang tamunya ada sebuah lampu hias yang terbuat dari kulit para tawanan pilihan, bahkan dia memiliki sepasang sarung tangan yang terbuat dari kulit manusia.
Tidak puas dengan ini, dia juga mulai bereksperimen dengan penggalan kepala para tawanan, dia mengerutkannya menjadi seukuran jeruk besar untuk menghiasi ruang makannya.

Setelah perang, oleh pengadilan Amerika di Nuremberg, dia dikenai tuduhan sebagai penjahat perang, dan dihukum penjara seumur hidup, tetapi dua tahun kemudian dia dibebaskan, dengan dasar alasan bahwa tindak kejahatan yang dilakukan oleh orang Jerman terhadap bangsa lain tidak dapat dianggap sebagai kejahatan perang.
Saat itu, dia muncul di pengadilan Jerman di Augsburg dengan penampilan yang jauh lebih gemuk dan rambutnya dicat dengan rocher merah yang mengalahkan suaminya-yang sudah dieksekusi oleh Nazi beberapa tahun sebelumnya karena penyalahgunaan keuangan Nazi untuk kepentingan pribadi-atas semua yang terjadi.
Dalam pengadilan itu, dia berlagak sebagai orang yang menderita epilepsy, dan ketika dia mendengar keputusan finalnya dalam sel penjaranya, dia hanya tertawa.
Dia meninggal dalam penjara pada tahun 1971.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar